Leave a comment

Marah dengan Bijak

Marah dengan BijakSifat Asli dan Karakter seseorang itu nampak ketika dirinya diuji atau diperhadapkan dengan masalah. Ketika masalah itu datang dibutuhkan sikap yang tenang dan menghadapi, menyelesaikan masalah itu dengan bijak, bahkan terhadap para pelaku atau pembuat masalah itu sendiri. Sebab masalah itu selalu membawa tiga hal:

1. Apa yang saya dapatkan, yang saya ketahui dengan adanya  masalah tersebut.

2. Pelajaran apa yang  bisa diambil dari masalah tersebut

3. Apa yang harus dilakukan dengan adanya masalah itu agar kita bisa menjadi jauh lebih baik kedepannya.

Kadang bahkan seringkali kita dalam mengambil sebuah keputusan erhadap masalah itu, kita justru Marah dan menyalahkan mereka yang membuat masalah.  Mestinya kita harus berterimakasih kepada mereka, sebab dengan mereka membuat masalah, kita bisa melakukan hal-hal yang sebenarnya tidak mesti kita lakukan. Karena mereka kita bisa melangkah beberapa langkah kedepan lebih cepat dari sebelumnya. Dan yang paling penting karena masalah yang mereka buat itu kreatifitas, imajinasi dan inisiatif serta kedewasaan kita mengalami pertumbuhan.

Ya, benar bahwa dengan masalah yang dibuat mereka itu kita meninggalkan beberapa pekerjaan kita sebab harus menyelesaikan masalah itu, tetapi kita mesti sadar dan tahu bahwa masalah itu adalah media ataupun jalan yang disedikan Allah bagi kita untuk naik ssatu peringkat dari sebelumnya. Kita kembalikan semuanya kepada Allah, yakin bahwa Allah menghadirkan masalah untuk kita sebab Allah memiliki rencana yang baik buat kita. Jika pun kita marah, maka Marahlah dengan Bijak, seperti apa yang ada pada kisah tersebut di bawah ini:

Alkisah, suatu pagi  yang senyap, raja memutuskan untuk pergi berburu ditemani burung elang kesayangannya yang terlatih dalam berburu. Di persimpangan jalan, raja ingin menikmati waktunya dan sengaja memilih arah yang berbeda dan berpisah dengan pengawalnya. Tak lama, mentari bersinar dengan terik. Raja pun mulai merasa kehausan. Gerakan kuda melambat dan si elang pun terbang meninggalkannya.

Betapa gembiranya sang raja ketika melihat ada air yang mengalir dari celah-celah bebatuan di tempatnya melintas. Ia segera melompat turun dari kuda, mengeluarkan piala perak berukuran kecil dari tas berburunya, dan menempelkan pialanya pada aliran air yang begitu pelan.

Setelah piala itu nyaris penuh dan air hendak diminum, tiba-tiba terdengar suara desing di udara. Dalam sekejap piala di tangan raja jatuh dan seluruh airnya tumpah di tanah! Kaget sejenak, sang raja segera  menengadah, ingin tahu apa gerangan yang terjadi. Ternyata, itu ulah elang kesayangannya..

Dengan tersenyum, raja memungut dan membersihkan piala, kemudian kembali menampung aliran air di celah bebatuan. Ketika sudah penuh dan hendak diminum, lagi-lagi si elang terbang menukik dan menjatuhkan piala itu dari tangan sang raja. Dengan perasaan gusar, tetapi karena haus yang menyengat, sang raja kembali melakukan hal yang sama dan ketika si elang kembali menukik dan menjatuhkan piala untuk ketiga kalinya.

Dengan gerakan secepat kilat, raja mencabut dan mengayunkan pedangnya dengan cepat. Elang malang itu pun terluka dan terjatuh. “Itulah hukumanmu!” ujar sang raja. Ia bertambah geram saat tahu pialanya terpental dan terjepit di antara bebatuan yang tidak terjangkau.

”Ah.. Minum dari sumber mata air pasti lebih segar,” kata raja sambil mulai mendaki tebing curam menuju mata air itu. Ketika tiba di tujuan, raja terperangah karena di tengah sana terlihat bangkai ular besar dari jenis yang sangat berbisa. Seketika, sang raja lupa akan dahaganya. ”Elang kesayanganku terluka karena mau menyelamatkan nyawaku,” serunya. Bergegas raja kembali turun untuk membawa elangnya pulang. Ada sesal yang menggantung di hati dan pikirannya, “Aku mendapat pelajaran yang berharga, bahwa keputusan yang diambil dalam keadaan marah bisa berakibat fatal.”

Netter yang Bijaksana,

Saat amarah sedang memanas, kita merasakan adrenalin yang mengalir kencang. Ambil napas sejenak. Saat kesadaran melingkupi, puncak kemarahan akan perlahan menurun. Kita pun bisa berpikir lebih tenang dan membuat keputusan lebih bijak.

Mari, kelola kemarahan dengan kesadaran dan kebijaksanaan agar tiada sesal yang menyertai di kemudian hari.

Advertisements

Tulis Komentar Anda

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: